oleh

Aliansi UEU-ASU Cintana, Aset ASEAN

Hafid Abbas

International Consultant at SEAMEO RETRAC, Ho Chi Minh, 2014

Sungguh satu momentum bersejarah bagi dunia pendidikan tinggi (PT) di tanah air, karena untuk pertama kalinya, pada 31 Mei 2022, Universitas Esa Unggul UEU), satu di antara 4593 universitas dan PT di Indonesia secara resmi mencanangkan kerjasama strategis berjangka panjang dengan Arizona State University (ASU) Cintana untuk mengangkat UEU menjadi universitas bereputasi di dunia.

Dengan aliansi ini, UEU yang diperkuat oleh ASU sebagai universitas di peringkat pertama paling inovatif di AS, mengguli MIT dan Stanford dalam tujuh tahun terakhir (US News and World Report 2016-2022) dan masuk di peringkat sepuluh besar perguruan tinggi terbaik di dunia dalam bidang penelitian dan pengajaran (Times Higher Education, 2018), saat ini UEU memiliki akses untuk memperoleh semua keunggulan yang dimiliki oleh ASU, seperti keahlian tata kelola universitas, teknologi pembelajaran digital, HAKI, pelayanan, inovasi, penelitian bersama, kurikulum, mobilitas mahasiswa dan dosen, dst.

Demikian pula dengan dukungan Cintana yang dipimpin Douglas Becker bersama timnya, kelihatannya dapat membawa UEU sebagai PT dari peringkat terbaik ke-14 di Indonesia (Webometric 2021) menjadi universitas kelas dunia (world class university) disertai dengan jaringan globalnya. Beeker sebagai pendidri dan CEO Laureate Education di masa lalu, Laureate telah berkembang menjadi satu jaringan universitas terbesar di dunia, dengan lebih satu juta mahasiswanya yang belajar di lebih 200 kampuses di 28 negara. Kini, dengan ASU-Cintana, jaringan itu ditargetkan akan lebih meningkat lagi dalam waktu dekat.

Selain itu, ASU-Cintana juga memiliki keahlian dan pengalaman panjang merintis, mengelola dan memajukan pendidikan kedokteran di berbagai belahan dunia. Ketika masih di Laureate, tim ASU-Cintana yang diketuai oleh Francisco Gutierrez, Professor dari Harvard University, telah secara inovatif menjadikan Laureate sebagai jaringan pendidikan profesi kedokteran dan ilmu kesehatan terbesar dan terkemuka di dunia dengan lebih 250.000 mahasiswanya, tersebar di lebih 40 program gelar dan keahlian atau spesialisasi. Ini semua tersebar di 18 negara, di 37 universitas, dan di 158 Kampus.

Kini Gutierrez sebagai ilmuwan dan arsitek pemajuan pendidikan kedokteran terkemuka di abad ini bersama timnya telah hadir di Indonesia dan telah berkonsultasi dengan Ditjen Pendidikan Tinggi, Ditjen Pelayanan Kesehatan Kementerian Kesehatan dan Konsil Kedokteran Indonesia bagi pemajuan pendidikan kedokteran dan profesi kesehatan di tanah air.

UEU yang diperkuat ASU-Cintana kelihatannya dapat menjadikan universitas ini sebagai leader pendidikan kedokteran dan kesehatan di Indonesia di masa depan, meski belum memiliki Fakultas Kedokteran, tetapi 11 di antara 35 program studinya terkait dengan pendidikan kesehatan.

ASU-Cintana yang mejalin kerjasama dengan UEU dalam jangka panjang, tidak hanya akan membesarkan skala dan jumlah mahasiswa dan tenaga akademiknya tetapi juga akan meningkatkan mutunya menjadi PT berkelas dunia. Sebagai contoh, pengalamannya beraliansi dengan Universidad de Valle de Mexico (UVM) dari 2002 dengan jumlah mahasiswanya 35.000 dapat ditingkatkan menjadi 120.000, dan sekaligus menjadikan UVM sebagai PT peringkat kelompok 10 terbaik di antara sekian ratus PT di negara itu.

Dalam setiap kerjasama ASU-Cintana dengan universitas mitranya selalu mendorong kekuatan dan keunggulan internalnya dengan dukungan semua unsur komunitasnya. ASU-Cintana akan selalu hadir untuk memberi nilai tambah inovatif di setiap lini kehidupan tri-dharma PT itu, termasuk pengembangan kurikulumnya, tenaga dosennya, penelitinya, infrastrukturnya, program studi dan pengabdian masyarakatnya, dan sumber-sumber yang diperlukan lainnya.

Kehadiran ASU Cintana di UEU adalah satu model kerjasama yang unik tidak hanya di Indonesia tetapi juga bagi kawasan ASEAN. Model aliansi ini dapat memberi nilai tambah sebagai aset baru bagi model pengembangan kerjasama PT yang sudah ada di lingkup ASEAN saat ini.

Pertama, ASEAN telah mengembangkan the ASEAN University Network (AUN) sebagai wadah kerjasama dan jaringan perguruan tinggi di Asia. Wadah ini didirikan pada November 1995 negara-negara anggota ASEAN, dengan melibatkan 13 PT (https://www.aunsec.org/).

Model AUN ini menawarkan berbagai program pertukaran mahasiswa dan dosen, pemberian beasiswa, kajian ASEAN, kerjasama penelitian dan pertukaran informasi, dsb.

Sekretariat AUN berada Chulalongkorn University di Bangkok, berdekatan dengan kantor sekretariat ASEAN untuk memudahkan koordinasi dengan kegiatannya di negara-negara anggota ASEAN.

Kedua, ASEAN telah secara resmi membentuk Regional Centre for Higher Education Development (RIHED) pada 1993, Konferensi SEAMEO ke-26. Pusat ini bertujuan untuk memajukan harmonisasi sistem PT di Asia Tenggara (https://www. rihed.seameo.org)

RIHED memiliki agenda prioritas pada bidang: tata kelola universitas, kepemimpinan dan pengembangan PT; ASEAN Quality Assurance Framework dan pengembangan kurikulum inti; Credit transfer system and diploma supplement; mobilitas mahasiswa dan dosen; e-Learning and mobile learning; dan pengelompokan-pengelompokan minat penelitian.

Untuk mendukung pelaksanaan agenda strategis itu, RIHED membentuk Asian International Mobility for Students (AIMS) pada 2010 sebagai pilot project yang diinisiasi oleh Malaysia, Indonesia dan Thailand. Program AIMS ini terlihat maju pesat dalam satu decade terakhir dan saat ini sudah diikuti Sembilan negara,  78 PT, menawarkan pertukaran mahasiswa S1 selama satu semester untuk 10 program studi. Sejak 2010, program ini sudah diikuti oleh lebih 5.000 mahasiswa AIMS.

Ketiga, untuk mendukung pelaksanaan kebijakan Kampus Merdeka, aliansi UEU-ASU Cintana kelihatannya dapat memperkuat dan mendukung UEU melaksanakan keijakan itu dengan melibatkan 16.000 mahasiswanya untuk mengikuti perkuliahan tiga semester di PT mana saja di jaringan ASU-Cintana di sekitar 200 kampus yang tersebar berbagai belahan dunia.

Aliansi UEU-ASU Cintana dalam wadah kebijakan Kampus Merdeka dapat berbagi pengalaman dan keunggulan dengan semua PT di tanah air atau di lingkup ASEAN. Pendekatannya mirip dengan pelaksanaan Bologna Process di Eropa.

Bologna Process membawa seluruh PT di Eropa pada satu sistem pengelolaan yang lebih koheren sehingga memudahkan mobilitas dosen dan mahasiswanya berinteraksi dalam melaksanakan tri-dharmanya tanpa sekat kaku, sehingga seluruh PT-nya lebih inklusif, lebih terbuka, sehingga menjadikan PT Eropa lebih menarik dan lebih kopetitif di dunia.

Terakhir, aliansi UEU-ASU Cintana dalam kerangka kebijakan Kampus Merdeka sungguh satu momentum yang bersejarah di tengah proses ASEAN bergerak ke satu kawasan masyarakat tunggal secara politik, ekonomi, dan sosial budaya seperti halnya kawasan Uni Eropa saat ini.

Pada KTT ASEAN ke-12 pada Januari 2007, di Cebu, Filipina, para pemimpin ASEAN menegaskan kembali komitmennya untuk mempercepat terwujudnya satu komunitas tunggal ASEAN secara politik, ekonomi, dan sosial budaya pada 2015. Kemudian pada KTT ASEAN ke-27 Kuala Lumpur, pada 22 Nov. 2015, ASEAN mengadopsi Visi Komunitas Tunggal ASEAN 2025, dan mencanangkan terwujudnya satu kawasan masyarakat berbasis aturan, pembangunan berbasis dan berpusat pada manusianya dengan Satu Visi, Satu Identitas dan Satu Komunitas.

Semoga, dengan aliansi UEU-ASU Cintana, seluruh universitas dan PT yang tersebar di sepuluh negara anggota ASEAN yang sudah berjumlah 7446 (ASEAN, 2021), dapat medapatkan manfaat  dari aliansi ini sebagai salah satu aset kawasan menuju terwujudnya ikhtiar ASEAN yang telah dicanangkan pada saat kelahiran ASEAN yang dikenal dengan Deklarasi Bangkok pada 8 Augustus 1967.

Sebagaimana yang telah dicanangkan dalam Deklarasi Bangkok, salah satu di antara tujuh tujuan dibentuknya ASEAN adalah untuk memajukan pendidikan di Asia Tenggara. Setelah 55 tahun perjalanannya, kini ASEAN memiliki satu tambahan aset baru yakni Aliansi UEU-ASU Cintana yang dapat bersinergi dengan AUN, RIHED, untuk memperkuat sumberdaya insani ASEAN menuju terwujudnya masyarakat tunggal ASEAN menjelang 2030.