oleh

Serikat Buruh Tunisia Sebut Presiden Saied sebagai Diktator Baru

Serikat pekerja mengatakan langkah-langkah presiden untuk menangani krisis dalam negeri tidak akan menjamin kembalinya Tunisia ke demokrasi.

Serikat Buruh Umum Tunisia (UGTT) yang memiliki pengaruh kuat dalam politik di Tunisia telah mengkritisi peta kebijakan Presiden Kais Saied dalam usaha negara ini untuk keluar dari krisis politik.

Bulan lalu, Presiden Saied mengumumkan rencana untuk melewati krisis politik yang melumpuhkan negara itu sejak dia membekukan parlemen, memberhentikan perdana menteri dan mengambil alih kekuasaan eksekutif tahun lalu.

Ini termasuk referendum konstitusional, yang akan diadakan pada 25 Juli menyusul survei publik online yang akan dimulai pada Januari, dan pemilihan parlemen pada akhir 2022.

“Menetapkan tanggal pemilihan adalah langkah penting untuk mengakhiri situasi luar biasa, tetapi hal demikian tidak melanggar aturan dan hak individu”, demikian kata serikat pekerja pada hari Selasa (04/01/2022) dalam komentar pertamanya tentang rencana presiden.

Saied, yang berusaha untuk memperkuat otoritasnya, telah meminta warga untuk mengirim saran melalui platform elektronik dari 1 Januari hingga 20 Maret sebagai bagian dari proses konsultasi nasional yang luas yang akan membantu dalam merancang konstitusi baru.

Serikat Pekerja Tunisia, yang memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian pada 2015 sebagai bagian dari Kuartet Dialog Nasional dan mewakili satu juta pekerja, mengatakan konsultasi online dapat mengarah pada monopoli kekuasaan dan penghapusan oposisi.

“Kami menyerukan pada pemerintah untuk melanjutkan dialog sosial, meluncurkan negosiasi tentang upah pegawai negeri dan mulai menangani isu-isu dasar secara partisipatif,” katanya.

Bulan lalu, Serikat Pekerja Tunisia menyerukan pemilihan awal, mengatakan prihatin dengan  demokrasi negara itu karena keengganan presiden untuk mengumumkan rencana reformasi politik.

Dalam pidato di televisi nasional pada 13 Desember, Saied mengumumkan paket reformasi dan berjanji akan mengadakan referendum konstitusional.

Misi  Saied untuk membangun kembali struktur politik Tunisia yang rusak telah memicu tuduhan bahwa dia sedang membangun kediktatoran baru di tempat kelahiran pemberontakan Musim Semi Arab.

Utusan tujuh negara Barat ditambah Uni Eropa bulan lalu mendesak Tunisia untuk menghormati “kebebasan mendasar” dan menetapkan batas waktu untuk kembali ke lembaga-lembaga demokrasi.

Perebutan kekuasaan Saied pada Juli 2021 mendapat dukungan dari banyak warga Tunisia yang lelah dengan partai politik yang dianggap sangat korup dan tidak mampu menyelesaikan kesengsaraan sosial dan ekonomi yang mendalam di negara itu.

Sejak itu dia menghadapi demonstrasi massa dan tuduhan bahwa dirinya telah menjadi diktator baru.

Umpan Berita