oleh

Gawat! China Ngamuk ke AS dan Janji Balas Dendam

China telah memperingatkan Amerika Serikat bahwa pihaknya akan “membalas dendam” dari pemberian sanksi yang diberikan. China mendesak Washington untuk menarik pengesahan sanksi baru-baru ini yang menargetkan orang dan entitas yang terkait dengan pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan oleh Beijing.

Amerika Serikat memberlakukan sanksi terkait hak asasi manusia pada hari Jumat terhadap individu dan entitas China. Selain itu, AS juga  menambahkan individu dan entitas yang terkait dengan Myanmar, Korea Utara, dan Bangladesh.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin mengecam sanksi tersebut sebagai “tindakan sesat”.

“Kami mendesak AS untuk segera menarik keputusan salah dan berhenti mencampuri urusan dalam negeri China dan merugikan kepentingan China.

“Jika AS bertindak sembrono, China akan mengambil langkah-langkah efektif untuk menyerang balik dengan tegas,” kata Wang dalam konferensi pers di Beijing, Senin (13/12/2021).

Langkah-langkah tersebut adalah yang terbaru dari serangkaian sanksi yang bertepatan dengan KTT virtual dua hari Biden untuk Demokrasi, di mana ia mengumumkan inisiatif untuk meningkatkan demokrasi di seluruh dunia dan mendukung undang-undang pro-demokrasi di Amerika Serikat

Pada hari Senin, Wang bersumpah bahwa Beijing “tidak tergoyahkan dalam tekadnya untuk membela kedaulatan, keamanan, dan kepentingan pembangunan nasional”.

Dia juga membela kebijakan China dalam menangani komunitas Muslim Uighur di wilayah otonomi Xinjiang, dengan mengatakan pihaknya bertekad “untuk memerangi kekerasan, terorisme, separatisme, dan kekuatan ekstremis agama”.

“Tindakan sesat Amerika Serikat tidak dapat menghancurkan bentuk keseluruhan pembangunan Xinjiang, menghentikan kemajuan China, atau membalikkan tren perkembangan sejarah.”

Di antara mereka yang ditargetkan oleh Departemen Keuangan AS untuk sanksi adalah perusahaan intelijen buatan China SenseTime, yang menuduhnya telah mengembangkan program pengenalan wajah yang dapat menentukan etnis target, dengan fokus khusus pada mengidentifikasi etnis Uighur.

Umpan Berita